-->

Perusahaan Semikonduktor Besar Taiwan Ekspansi ke Jepang, Ada Apa?



Buletin Banten - Perusahaan semikonduktor besar Taiwan TSMC (Taiwan Semiconductor Manufacturing Company Limited) ekspansi ke Jepang. Ada apa gerangan?

"Jepang memang sangat ketinggalan saat ini dengan negara lain di bidang semikonduktor padahal sangat dibutuhkan. Akibatnya banyak pabrik ketinggalan produksi terhambat (menunggu) pasokan impor dari negara lain," papar sumber Tribunnews.com Rabu (27/10/2021).

TSMC Taiwan, produsen kontrak semikonduktor terbesar di dunia, telah mengumumkan baru-baru ini  kebijakan untuk membangun pabrik semikonduktor baru di Jepang.

Sebenarnya, itu adalah proyek yang telah dikerjakan oleh pemerintah Jepang untuk menarik perhatian di bawah permukaan selama lebih dari dua tahun.

Mengapa negara berusaha menarik perusahaan asing padahal seharusnya ada produsen semikonduktor terkenal di Jepang?

"Kita lihat dominasi jantung perangkat digital game Jepang saat ini," ungkap  berita NHK 22 Oktober 2021.

Konsol game "PlayStation 5" dirilis oleh Sony tahun lalu. Video 4K berkualitas tinggi dan gerakan karakter cepat.

Dikatakan bahwa kecepatannya jauh lebih cepat daripada model sebelumnya (PS4).

Semikonduktor yang digunakan di jantung konsol game ini dibuat oleh pabrikan Amerika bernama AMD, tetapi diproduksi oleh TSMC di Taiwan.

Selain itu, TSMC adalah grup teknologi canggih yang memproduksi sejumlah besar semikonduktor yang digunakan pada perangkat digital canggih seperti smartphone dan PC performa tinggi yang dikirim dari produsen lain.

Pada 14 Oktober lalu, TSMC mengumumkan pada konferensi pers bahwa mereka akan membangun pabrik semikonduktor baru di Jepang.

Pada konferensi pers, seorang eksekutif perusahaan menyatakan bahwa dia "mendapat dukungan kuat dari pelanggan dan pemerintah Jepang."

Perdana Menteri Kishida, yang menggelar konferensi pers menyusul pembubaran DPR 14 Oktober menyebutkan ekspansi pabrikan semikonduktor yang merupakan perusahaan perseorangan ini ke Jepang sambil menghimbau berbagai kebijakan menjelang pemilihan umum.

Pejabat METI mulai menghubungi TSMC sekitar tahun 2019, menyerukan untuk menarik pabrik ke Jepang.

Reaksinya sagngat positif. Pabrikan Taiwan juga telah menyatakan minatnya untuk membangun pabrik di Jepang, dan akan melanjutkan negosiasi.

Pada Mei 2020, birokrat penanggung jawab skeptis dengan berita yang masuk. TSMC telah mengumumkan bahwa mereka akan membangun basis produksi baru di Arizona, Amerika Serikat bagian barat.

Pabrikan mengirim surat ke Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang isinya menolak untuk membangun pabrik di Jepang, dan penanggung jawab mengatakan bahwa dia kecewa.

Pada saat itu, pemerintah AS telah memberi tahu pabrikan bahwa mereka akan memberikan subsidi beberapa ratus miliar yen karena biaya pembangunan pabrik.

Permintaan semikonduktor mutakhir diperkirakan akan terus tumbuh di Amerika Serikat, di mana Google, Apple, dan Amazon berada, tetapi tampaknya tidak mungkin permintaan semikonduktor mutakhir akan setinggi itu di Jepang.

Pada akhirnya, "permintaan dan dukungan pemerintah yang kuat" adalah dua elemen yang tidak dimiliki Jepang, dan pemerintahan Trump mengambil alih proyek pabrik. Kita juga  diingatkan akan pentingnya keamanan ekonomi.

"Jika Anda menyerah di sini, penurunan tanah industri semikonduktor Jepang tidak akan berhenti," ungkap seorang pejabat pemerintah Jepang baru-baru ini kepada Tribunnews.com.

Para birokrat berusaha menarik proses yang disebut pascaproses, seperti memotong semikonduktor menjadi chip.

Meskipun efek limpahan pada industri lebih kecil daripada proses front-end, untungnya, masih ada perusahaan di Jepang yang bangga dengan teknologi top dunia terkait dengan proses back-end.

Orang-orang yang bertanggung jawab mengambil alih perusahaan-perusahaan ini dan pihak TSMC, dan pada bulan Februari,  berhasil mendirikan basis penelitian dan pengembangan di Institut Nasional Sains dan Teknologi Industri Lanjutan di Kota Tsukuba, Prefektur Ibaraki.

Sekitar waktu tersebut, sesuatu yang tidak terduga terjadi di Jepang. Dengan penyebaran virus corona baru, rantai pasokan telah terganggu dan kekurangan semikonduktor menjadi serius di seluruh dunia.

Dengan pengembangan bersama pasca-proses sebagai pintu masuk, pemahaman tentang menarik TSMC dan dukungan keuangan yang sebanding dengan negara-negara lain dibagikan dalam politik dan pemerintahan.

Meringkas cerita dari orang-orang yang bersangkutan, dikatakan bahwa Jerman dan Singapura mengirimkan gelombang musim gugur ke TSMC sampai sebelumnya, tetapi tampaknya subsidi dari pemerintah Jepang juga menjadi salah satu faktor penentu.

Menurut orang yang mengetahui masalah tersebut, pabrik semikonduktor akan dibangun di Kikuyo-cho, Kumamoto, dengan tujuan mulai konstruksi tahun depan dan mulai beroperasi pada 2024.

Tempat ini bersebelahan dengan pabrik semikonduktor milik Sony Group.

Semikonduktor yang akan diproduksi bukanlah yang paling canggih.

Lebar jalur sirkuit adalah dari 22 nano hingga 28 nano. Semakin kecil lebar dan nomor jalur sirkuit, semakin halus lebar jalur sirkuit dan semakin tinggi kinerjanya.

Saat ini, ujung tombaknya adalah 5 nano, dan 3 nano akan segera hadir, dan 22 hingga 28 nano adalah teknologi sekitar 10 tahun yang lalu.

Namun, keuntungannya adalah ada banyak permintaan di dalam dan luar negeri. Ada juga kebutuhan akan mobil, berbagai mesin industri, dan pemrosesan sinyal sensor gambar yang diproduksi oleh Sony di Prefektur Kumamoto untuk meningkatkan kualitas gambar dan pengenalan gambar.

Tampaknya penilaian tenang dari produsen yang bersaing di dunia juga berhasil, tidak berpegang pada ujung tombak, tetapi menyerang ukuran dengan volume permintaan.

Keuntungan dapat memasok semikonduktor yang dibutuhkan untuk berbagai industri di dalam negeri sangat penting dari perspektif keamanan ekonomi Jepang.

Arti lain dari pembangunan pabrik semikonduktor ini adalah untuk memudahkan produsen suku cadang dan peralatan terkait untuk tetap berada di dalam negeri.

Sayangnya, banyak produsen semikonduktor Jepang sendiri "tiga atau empat putaran di belakang" dalam lingkungan persaingan global misalnya untuk basis silikon yang disebut wafer, yang sangat diperlukan untuk membuat semikonduktor.

Di bidang peralatan manufaktur semikonduktor, ada banyak dunia -perusahaan kelas seperti Shin-Etsu Chemical, SUMCO, Tokyo Electron dan Advantest.

Namun, pabrikan terkemuka dunia ini tidak hanya berurusan dengan perusahaan Jepang, tetapi juga mengirimkan produk ke pabrikan di Amerika Serikat, Taiwan, Korea Selatan, dan China.

Jika tidak ada pabrik semikonduktor inti di Jepang, ada risiko bahwa pabrikan idaman  pada akhirnya akan meninggalkan Jepang, dan dari sudut pandang itu, arti mendirikan pabrik semikonduktor besar di Jepang tidaklah mudah.

Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri dan Kementerian Keuangan saat ini sedang berdiskusi tentang berapa banyak subsidi yang akan diberikan oleh pemerintah, dan keputusan akhir belum ditetapkan.

Tantangannya adalah apakah hubungan win-win antara TSMC dan industri Jepang yang akan menjadi mitra bisnisnya akan terus berlanjut.

Ada data menarik yang dikumpulkan oleh Boston Consulting dan American Semiconductor Industry Association.

Rasio konsumsi semikonduktor  atau  penggunaan menurut negara atau wilayah, Amerika Serikat memiliki 25%, Cina memiliki 24%, dan Uni Eropa memiliki 20%, tetapi Jepang hanya memiliki 6%.

Jika digitalisasi tertunda di Jepang dan permintaan produk yang menggunakan semikonduktor tidak meningkat, bahkan jika diproduksi di Jepang, semikonduktor akan menjadi harta karun.

Tak heran jika TSMC akan mengekspor produknya ke luar negeri jika permintaan tidak meningkat.[tribunnews]

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel