Pengaruh Megawati dan Luhut Jadi Penghambat Jokowi Tunjuk Menteri dari Kalangan Profesional



Buletin Banten - Dorongan agar Presiden Joko Widodo mengisi kabinet dengan mayoritas menteri berasal dari kalangan profesional diyakini tidak akan terwujud. Ini lantaran adanya politik dagang sapi akibat banyaknya partai yang menjadi koalisi di tubuh pemerintah.

Begitu kata Direktur Gerakan Perubahan, Muslim Arbi menanggapi wacana reshuffle kabinet dan adanya saran agar Jokowi memilih dari kalangan profesional dibanding kalangan partai politik.

"Apakah usulan ini tidak menjadi masalah? Apakah Jokowi tidak akan dikerjai oleh wakil-wakil partai di kabinet?" ujar Muslim kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (3/10).

Dengan porsi dukungan partai koalisi yang besar saat ini, Muslim menilai Jokowi akan sulit mengisi kabinet dengan mayoritas dari kalangan profesional.

Selain itu, juga ada faktor lain yang membuat Jokowi tidak berani. Yaitu ketegangan antara PDIP dan Luhut Binsar Pandjaitan.

"Ketegangan antara Megawati, PDIP dan Luhut belakangan ini memperlihatkan bahwa Jokowi tidak miliki leadership yang kuat. Di satu sisi Jokowi petugas partai dan di sisi lain, Jokowi di bawah bayang-bayang luhut," pungkas Muslim. [rmol]

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel