-->

Syarief Hasan Minta Pembakaran Mimbar Masjid di Makassar Diusut Tuntas



Buletin Banten - Wakil Ketua MPR, Syarief Hasan mengecam keras adanya peristiwa pembakaran mimbar Masjid Raya Makassar pada Sabtu dini hari (25/9) lalu. Ia menegaskan, tindakan tersebut adalah bentuk intoleransi dan radikalisme yang harus diusut dan diinvestigasi motifnya.
Syarief meminta pemerintah agar melakukan upaya nyata dan serius dalam menjaga keharmonisan kehidupan beragama. Di samping itu, ia juga meminta masyarakat agar tidak terprovokasi dan menyerahkan sepenuhnya kasus ini kepada aparat penegak hukum.

"Pemerintah harus segera merespons tindakan pembakaran mimbar masjid ini dengan mengusut tuntas apa yang menjadi motifnya. Membakar rumah ibadah adalah tindakan intoleran dan berbahaya. Ini patut menjadi atensi bagi pemerintah dan seluruh warga negara bahwa keharmonisan beragama adalah salah satu kunci dalam merekatkan persatuan dan kesatuan bangsa. Indonesia adalah negara yang berlandaskan pada Ketuhanan Yang Maha Esa," ujar Anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat itu dalam keterangannya, Minggu (26/9/2021).

Lebih lanjut, politisi senior Partai Demokrat ini mengingatkan, tindakan melecehkan simbol agama telah berulang kali terjadi. Hal ini tentunya tidak dapat dibiarkan karena akan merusak harmoni dan toleransi beragama.

Perkara itu, tegas dia, sangat sensitif dan rawan memicu ketegangan di tengah-tengah masyarakat.

"Soal agama ini soal keyakinan, sangatlah sensitif. Kita tidak bisa hanya melihat peristiwa pelecehan simbol agama ini dari perspektif keamanan semata, sebab spektrumnya tidaklah personal. Menangkap pelakunya saja tidaklah cukup, melainkan harus diuraikan secara tuntas apa yang mendasari tindakan pelaku tersebut. Peristiwa di Makassar ini tidak hanya akan terbatas berimbas pada keharmonisan sosial di Makassar saja, melainkan berdampak pada keharmonisan sosial di seluruh wilayah Indonesia," terang Menteri Koperasi dan UKM di era Presiden SBY ini.

Oleh karena itu, kata dia, pemerintah perlu memastikan agar peristiwa serupa tidak berulang. Pemerintah, menurutnya, harus tegas dan nyata menjaga kondusifitas kehidupan sosial dengan melakukan deteksi dini dan mitigasi teror agar persoalannya tidak melebar dan menjadi bias.

"Indonesia pernah merasakan dampak pahit dari ketegangan hidup beragama dan kita semua tentu sangat tidak mengharapkan hal itu berulang. Luka sejarah yang telah lalu cukuplah menjadi pelajaran untuk kehidupan sosial yang lebih toleran, kondusif, dan aman di hari ini dan masa depan," kata dia.

"Saya percaya aparat keamanan mampu melakukan upaya cegah dan tangkal intoleransi dan menjaga keharmonisan sosial. Kepercayaan serupa yang diyakini dan diharapkan mampu dijalankan secara nyata dan serius. Sinergi pemerintah dan warga dalam menjaga keharmonisan sosial adalah kunci dalam menjaga kemajemukan di Indonesia. Toleransi dan kemajemukan ini adalah salah satu tiang penyangga berdirinya negara Kesatuan Republik Indonesia. Merusak harmoninya berarti merobohkan sendi-sendi keberlangsungan pilar kebangsaan," tutup Syarief.[detik]

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel